Ilmuwan Temukan Tikus Rambut Beracun

Suku di Afrika menggunakan panah beracun dengan memanfaatkan tanaman dan dapat membunuh seekor gajah, demikian pula dengan hewan yang satu ini,para peneliti telah menemukan tikus jambul Afrika ini bisa melumpuhkan bahkan membunuh predator dengan besar beberapa kali lipat dengan ukuran tubuhnya.

"Ini adalah mamalia pertama yang menyerap racun mematikan dari tanaman dan mengolesi pada dirinya sendiri tanpa mengalami kematian, "kata peneliti Jonathan Kingdon, dari Universitas Oxford di Inggris. "Ini merupakan hal yang luar biasa tentang hewan yang telah berevolusi."

Kingdon (pemilik tikus ini) Tumbuh di Afrika ia menjaganya dengan sangat hati-hati sebagai hewan peliharaan. Dia telah mendengar bahwa hewan ini sangat beracun, tapi butuh waktu 30 tahun baginya untuk mengetahui bagaimana dan mengapa hewan ini khusus membunuh dan di benci para predator.

Setiap kali predator, seperti anjing, datang pada tikus ini dan mencoba untuk memakannya, hewan predator tersebut langsung mendapat seteguk racun yang mematikan.

"Tikus ini tidak benar-benar dirancang untuk membunuh. Jika dibunuh setiap kali tidak akan pernah belajar ini adalah pengalaman yang berharga," kata Kingdon. "

Kingdon menceritakan, dia melihat secara langsung Ketika di hadapan tikus jambul, seekor anjing yang sebelumnya pernah mencoba memangsa tikus ini bergetar dalam ketakutan dan tidak akan mendekati berbahaya yang tampak terlihat dari kaki-panjang tikus .

Evolusi mengagumkan

Untuk mengetahui rahasia tikus, Kingdon dan rekan-rekannya mengamati tikus di alam liar dan melakukan tes di laboratorium pada garis rambut yang berjalan di sepanjang punggungnya dan tampaknya memiliki struktur yang unik. Mereka juga menguji bahan kimia dalam rambut-rambut beracun tersebut 'terdapat schimperi Acokanthera di dalam mulut sang tikus.

Mereka menemukan bahwa untuk membuat bulu racunnya, tikus yang rata-rata memiliki panjang sekitar 14 inci (36 cm) mengunyah kulit Acokanthera schimperi dan menjilati dirinya sendiri untuk menyimpan ludah beracun yang mengakibatkan rambut di sekujur tubuhnya di penuhi oleh racun. Perilaku ini bersifat bawaan di dalam otak hewan, mirip dengan perilaku nitpicking burung ataupun kucing ketika sedang mandi.

"Apa cukup jelas dalam hewan ini adalah bahwa hal itu didesain untuk menemukan racun, itu didesain untuk mengunyah dan ini didesain untuk menerapkannya ke daerah rambut," kata Kingdon. Hewan-hewan menerapkan ludah beracun hanya untuk rambut khusus pada strip kecil di sepanjang punggungnya. Ketika terancam, tikus mengarahkan punggungnya dan menggunakan otot-otot khusus diadaptasi untuk melicinkan rambut dan mengeluarkan racun tersebut


Keajaiban medis

Kingdon mengatakan rambut sendiri khusus disusun untuk menyerap racun, . Lapisan luar mereka penuh lubang besar, seperti saringan pasta, dan di dalam penuh dengan serat lurus yang sumbu sampai cairan. "Tidak ada rambut lainnya yang dikenal dengan ilmu yang jauh terstruktur seperti ini rambut," kata Kingdon.

Tidak diketahui mengapa tikus tidak mati saat mengunyah racunnya sendiri, meskipun bisa tahan entah bagaimana.ujarnya."Kami tidak memiliki gagasan sedikit pun bagaimana mereka bisa melakukannya."

Belajar lebih banyak tentang bagaimana racun ini bekerja,bahkan peneliti mengatakan racun tersebut bisa membantu sebgai obat manusia, karena bertindak dengan menginduksi serangan jantung. Sebuah bahan kimia yang berhubungan, yang disebut digitoxin, telah digunakan selama puluhan tahun sebagai pengobatan untuk gagal jantung .Studi tersebut dipublikasikan pada Selasa, 2 Agustus, dalam jurnal Proceeding of Royal Society B Biological Sciences.

Sumber

Baca Juga :

Posted by damm11 on 03.28. Filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0

0 komentar for Ilmuwan Temukan Tikus Rambut Beracun

Leave comment

Ada kesalahan di dalam gadget ini

FLICKR PHOTO STREAM

2010 Ada-Sih. All Rights Reserved. - Designed by Damm11